Foto datin xxx sex

16-Sep-2017 06:51 by 4 Comments

Foto datin xxx sex - Totallyfree nude dateing

Jika ada duit lebih biasanya aku dan kawan-kawan minum teh ais dekat restoran mak janda, aku cerita sedikit tentang mak janda ini [selepas ini aku panggil kakak sahaja] .Orangnya rendah sahaja 5′ 2″ lebih kurang tapi memiliki raut muka yang menarik dengan bibir atasnya yang nipis, kulitnya sawo matang dengan buah dada yang sederhana besar dan pinggulnya sedap-sedap tengok kata orang. Kakak ini telah berkahwin dua kali, yang pertama dapat seorang anak berumur 6 tahun dan dari suami yang kedua dapat seorang anak berumur 3 tahun. Suami pertama beliau seorang Eksekutif di sebuah jabatan kerajaan aku tak ingat doh jabatan mana dan seorang yang loaded, pakai BMW dan memiliki rumah Bunglow mewah di bandar.

Kami apa lagi nak…….serentak, free katakan siap dengan duit poket lagi, siapa nak bagi. Aku hairan kenapa dia memilih aku sedangkan aku tidak begitu rapat dengannya. Tiba-tiba dia sentap tuala yang aku pakai dan sehinngga telanjang bulat.Semasa tingkatan 4/5 aku selalu digosipkan dengan beberapa orang pelajar, walaupun aku sendiri tidak berminat untuk bermain cinta semasa di sekolah.Ramai kawan-kawan perempuan mengaku yang aku adalah mereka punya.Restoran yang dijalankan, seolah-olah menghilangkan rasa bosanya sahaja.Apabila aku dan kawan-kawan aku minum biasanya kakak ini buat layan tak layan saja maklumlan budak budak, jadi yang hantar minuman hanyalah pekerjanya sahaja.“Kenapa pancut dalam” “tak tahanlah kak….langsung tak boleh control.” “kenapa cepat sangat” “mana saya tahu tiba-tiba je keluar” ” M….kakak belum puas lagi”. Aku tak dapat tidur sehigga pagi, kerana rasa bersalah dan kesal yang amat sangat.

“lain kali je lah kak sudah tengah malam ni….nanti mak saya marah”. M..mesti janji…M…masih ada lagi hutang satu kali dengan kakak”. Dalam perjalanan pulang, banyak perkara bermain dalam fikiran aku, kesal, rasa bersalah dan takut. Kenapalah aku tak boleh control sangat sehigga terpancut kedalam. Teruna aku hilang hanya kerana sedikit wang, kenapa aku tak terus pulang selepas siap kerja, kenapa aku susa-susah sangat nak mandi dulu dan bermacam-macam lagi aku fikirkan.

Nak dijadikan cerita, pada suatu malam kakak ini sendiri yang menghidangkan minuman, jadi kami tertanya-tanya juga maklumlah tauke sendiri yang layan bukan senang nak dapat. Mak janda tanya kumpulan kami ada sesiapa nak kebandar besok, kami tanya pasal apa, dia kata dia nak minta tolong bayar perabut dapor yang telah ditempah di sebuah kedai di bandar dan minta tolong bawa balik sekali.

Memandangkan kami memang tak ada duit, kami jawab serentak tidak ada.

Okay lah..katanya jika semua nak pergi saya terpaksalah guna kuasa Veto. Besok pagi-pagi lagi aku kebandar berbekal Wang RM 1,500.00 ditangan. Secara tak sengaja aku tutup kotel aku dengan tangan. malu sangat…..bukalah…..disini antara kita berdua saja”. “Saya boleh buka…dengan syarat kakak pun buka juga” “okay…M.dulu” “okaylah……

Sebelum pergi aku beritahu mak aku, akan kebandar jadi kalau lambat balik atau tak balik janganlah risau. Dia pegang kotel aku sambil ditimang-timang..”boleh tahan juga…tapi taklah besar sangat”.

Cuma aku bukan penulis yang baik untuk memberi keyakinan kepada pembaca. Aku yakin jika kawan-kawan aku membacanya….mereka akan ingat kembali.